Sertailah Perjuangan Kami!

Tuesday, 24 January 2012

TERAPI mendidik HATI


Kalau kita sakit seperti demam, batuk dan sebagainya kita akan mencari ubat di farmasi, klinik, homeopati, dukun atau hospital. Tapi kalau hati kita sakit, apa pula rawatannya. Pernahkah kita rasa hati kita sakit? Kalau hati sakit, apa akan jadi? Kata Imam al Ghazali, hati adalah raja. Hatilah penentu kecerdasan iman dan takwa kita.

Allah SWT amat memberikan perhatian kepada hati. Al Quran menggunakan istilah qalb (hati) sebanyak 132 kali, makna dasar kata itu ialah membalik, kembali, berubah atau naik-turun. Sesuai dengan latar belakangnya hati mempunyai sifat yang selalu berubah, sebab hati adalah nukleus dari kebaikan dan kejahatan, kebenaran dan kesalahan.

Hati kita unik, boleh jadi kuat, dinamik, juga boleh sakit dan menjadi buta. Firman Allah SWT.
Oleh itu, bukankah ada baiknya mereka mengembara di muka bumi supaya – dengan melihat kesan-kesan yang tersebut – mereka menjadi orang-orang yang ada hati yang dengannya mereka dapat memahami, atau ada telinga yang dengannya mereka dapat mendengar? (Tetapi kalaulah mereka mengembara pun tidak juga berguna) kerana keadaan yang sebenarnya bukanlah mata kepala yang buta, tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada” (al-Hajj:46)

Inilah yang menjadi masalah kepada hati manusia tatkala hatinya sudah menjadi buta. Tidak berfungsi sebagaimana sepatutnya. Maka amat penting bagi kita wahai anak muda untuk sentiasa menjaga dan merawat hati kita agar jangan sampai buta. Buta!? Ala..hati yang buta bukan mata? Masih dapat melihat lagi. Ya ke? Cuba anda pejamkan sebentar mata anda. Apa yang anda nampak? Gelapkan? Sekarang cuba berjalan ke hadapan. Apa perasaan anda? Takut tersungkur atau terlanggar sesuatu? Susah bukan apabila mata buta. Selama ini boleh melihat dan memandang, tapi bila gelap kita akan rasa tidak selesa. Sekarang bayangkan kalau hati kita pula yang buta? Tidak mendapat petunjuk, hidayah dan kasih sayang Allah. Agaknya jika terus berjalan dalam keadaan hati buta, sudah banyak mana peraturan dan perintah Allah telah kita langgar? Makin parah walaupun hatinya sudah buta dan tersungkur di pintu neraka, dia masih tidak dapat merasai apa-apa pun. Bahkan dia terus berjalan dengan kesombongan dan keegoan menghimpun dosa-dosanya. Agaknya bagaimana pula keadaan kita apabila hati kita bukan sahaja buta, tetapi sudah mati?

Sesungguhnya telah Kami sediakan untuk penghuni neraka dari golongan jin dan manusia; mereka mempunyai hati, tetapi tidak menggunakannya untuk memahami ayat-ayat Allah, mereka mempunyai mata, tetapi tidak dipergunakan untuk melihat, mereka mempunyai telinga tetapi tidak dipergunakan untuk mendengar. Mereka itu seperti binatang ternak , bahkan lebih sesat lagi. Mereka adalah orang-orang yang alpa (tidak berzikir) ” (Al-A’raf:17 )

Firman Allah SWT lagi:
Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat).” (Asy Syam: 9-10)

Meyakini Al Quran Terapi Bagi Segala Permasalahan

Kenapa Al Quran? Apa hubungkaitnya dengan hati dan kehidupan kita? Kita tahu bahawa Al Quran yang sama di baca oleh para pemuda pemudi Islam di zaman Rasulullah SAW lantas para pemuda ini bangkit menjadi luarbiasa hati dan jiwa mereka. Hati mereka solid, kukuh dan padu dengan Al Quran.
Hakikatnya Al Quran diturunkan ke dalam hati Rasulullah SAW untuk digunakan bagi membangun umat Islam yang wibawa dan berkualiti, bagi membangun peradaban manusia berpaksikan Al Quran serta merawat hati nurani, akhlak dan akal manusia.

Maka sudah tentulah terapi pertama dan utama dalam mendidik hati kita adalah Al Quran. Inilah solusi kepada permasalahan umat hari ini. Kita harus yakin dengan Al Quran, bukan sekadar yakin membaca Al Quran beroleh pahala, tetapi yakin bahawa Al Quran lebih daripada itu. Allah SWT berfirman, maksudnya,
Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman.” (Yunus: 57)

Firman Allah SWT lagi,maksudnya,
Dan Kami turunkan dari al-Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan al-Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian.” (al-Isra: 82)

Al Quran bukan sekadar sebuah syair atau puisi yang sedap dilagu-lagukan semata, tetapi ianya sebuah petunjuk bagaimana kita harus beraksi dan berprestasi di dunia berpaksikan wahyu dan terselamat dari azab. Firman-Nya:
(Nabi Muhammad bukanlah penyair) dan Kami tidak mengajarkan syair kepadanya, dan kepandaian bersyair itu pula tidak sesuai baginya. Yang Kami wahyukan kepadanya itu tidak lain melainkan nasihat pengajaran dan Kitab Suci yang memberi penerangan; Supaya ia memberi peringatan kepada orang yang sedia hidup (hatinya), dan supaya nyata tetapnya hukuman (azab) terhadap orang-orang yang kufur ingkar.” (Yaasin:69-70)

Melalui ayat di atas, Allah SWT menjelaskan bahawa barangsiapa yang sentiasa memandang positif dan yakin dengan semua peringatan yang disampaikan Al-Quran  dan menjadi Al Quran sebagai cara hidupnya, maka ia akan mampu memiliki hati yang selalu hidup dan memiliki daya kesedaran yang tinggi. Dia akan berfikir, bertindak, berinteraksi, belajar, bekerja, berakhlak, berkahwin, berkerjaya dan hidup keseluruhannya berpaksikan Al-Quran, di bawah payungan hidayah Allah SWT dan akan sentiasa berada di bawah bimbingan-Nya.

Ibnu Kathir berkata dalam menjelaskan ayat di atas, kita harus faham bahawa menetapkan keimanan dalam hati akan selalu mendorong kita siap siaga beramal dan hidup menurut kehendak Allah. Sedangkan kekufuran yang ada dalam hati hanya akan mematikan aktiviti hati itu sendiri dan membuatnya mati.

Al-Quran telah menjelaskan tentang hakikat hati yang hidup, yakni hati yang dapat menerima ajaran Islam dan tenang bersamanya. Hati yang sebeginilah yang membuat pemiliknya selalu berada dalam tuntunan dan bimbingan-Nya. Dan di lain kesempatan, Al-Quran juga memberikan gambaran tentang hakikat hati yang mati  dengan segala kegersangan dan kegelapan. Firman Allah SWT:
“Jika demikian, adakah orang yang telah dilapangkan Allah dadanya untuk menerima Islam, lalu ia tetap berada dalam cahaya (hidayah petunjuk) dari Tuhannya, (sama seperti orang yang tertutup mata hatinya dengan selaput kederhakaan)? Maka kecelakaan besarlah bagi orang-orang yang keras membatu hatinya daripada menerima peringatan yang diberi oleh Allah. Mereka yang demikian keadaannya, adalah dalam kesesatan yang nyata. Allah telah menurunkan sebaik-baik perkataan iaitu Kitab Suci Al-Quran yang bersamaan isi kandungannya antara satu dengan yang lain (tentang benarnya dan indahnya), yang berulang-ulang (keterangannya, dengan berbagai cara); yang (oleh kerana mendengarnya atau membacanya) kulit badan orang-orang yang takut kepada Tuhan mereka menjadi seram; kemudian kulit badan mereka menjadi lembut serta tenang tenteram hati mereka menerima ajaran dan rahmat Allah.” (Az-Zumar:22-23)

Tafsir Ibn Kathir dan Fizilal Quran menjelaskan ayat di atas bahawa hati bagi kaum muslimin adalah kehidupannya yang sarat dengan iman dan ajaran-ajaran-Nya sebagaimana tergarap dalam Al-Quran. Dengan kehidupan sebeginilah maka seseorang akan selalu bertaqwa kepada-Nya, yang kemudian berimplikasi pada kewaspadaannya dalam melakukan perbuatan yang dilarang oleh-Nya serta selalu menaruh harapan agar Allah SWT selalu mengampuni semua kesalahan yang pernah dibuatnya. Juga akan berimplikasi pada semangatnya yang tinggi untuk menerima ajaran Al-Quran.

Rumusan akhir dari tulisan kali ini, jika kita ingin memperbaiki hati kita hendaklah kita sedar dan mengetahui bahawa berubat dengan Al-Quran itu tidak cukup hanya dengan membaca al-Quran sahaja, tetapi harus memahami, mengambil pelajaran dan mematuhi hukum-hukum yang terkandung di dalamnya. Punca kepada ketidakpatuhan dan ketidakmahuan untuk ikut dan komited dengan Al-Quran adalah kerana hatinya yang bermasalah, dikuasai nafsu syahwat dan syubhat.

Ibnu Qayyim berkata, “Inti penyakit hati itu adalah syubhat dan nafsu syahwat. Sedangkan Al-Quran adalah penawar bagi kedua penyakit itu,kerana di dalamnya terdapat penjelasan-penjelasan dan panduan yang tepat, yang membezakan antara yang haq dengan yang batil, sehingga penyakit syubhat hilang. Penyembuhan Al-Quran terhadap penyakit nafsu syahwat, kerana di dalam al-Qur’an terdapat hikmah, nasihat yang baik, mengajak zuhud di dunia dan lebih mengutamakan kehidupan akhirat.”

Marilah kita berdoa, Ya Allah, jadikanlah Al-Quran itu sebagai perawat, peneman, penawar hati, penguat dan penghilang kegundahan dan kegelisahan hati-hati kita.  Amin.

disediakan: N0or Fazilah


Saturday, 14 January 2012

Tenanglah Duhai Hati

Setiap hari kita ketawa. Setiap hari kita jumpa kawan. Setiap hari kita dapat apa yang kita nak. Tapi..kenapa hati kita tak gembira?

Kita sembahyang setiap hari. Kita berdoa selalu pada Allah. Kita mintak sungguh-sungguh pada Allah. Tapi..kenapa susah sangat doa kita nak makbul? Sedangkan Allah ada berfirman. "Berdoalah pada Ku, nescaya akan Ku kabulkan...,"
Apa masalah kita?

Hati kita tak gembira sebab kita tak pernah bersyukur dengan apa yang kita ada. Kita tak pernah nak menghargai setiap nikmat yang kita dapat. Kita asyik memikirkan benda yang kita tak ada, sampai kita lupa melihat nikmat sekeliling kita.

Kita berdoa, tapi kenapa payah sangat doa kita Allah nak makbulkan?

Sebab kita asyik meminta pada Allah, tapi kita tak pernah mintak ampun pada Allah, sedangkan dosa-dosa kita terlampau banyak pada Allah. Alangkah tidak malunya kita. Kita merintih, kita merayu agar Allah makbulkan doa kita. Tapi, lepas kita dapat kesenangan kita lupa pada Allah, kita tak bersyukur pada Allah. Bila dah datang kesusahan, baru nak ingat Allah balik. Baru nak menangis, merintih..mintak Allah pandang kita. Macam mana Allah nak makbulkan doa kita?

Cuba kita renung diri kita. Cuba hitung, berapa kali kita sebut kalimah syukur dalam satu hari? Tak payah seminggu, cukuplah sehari sahaja. Berapa kali agaknya? Itupun kalau ada sebut la..

Pernah kita bangun malam, solat sunat...solat tahajud..solat taubat? Pernah? Ada...waktu zaman sekolah dulu. Itupun, lepas kene ketuk dengan warden, suruh bangun. Lepas tu...ada? Ada...time dah nak exam...waktu rasa result macam ada aura nak fail. Siap buat solat hajat lagi! Lepas dapat result tu, ada tak buat sujud syukur? Hmm...entah la, tak ingat pulak.

Hari-hari kita buat baik. Kita tolong orang. Kita sedekah dekat orang. Kita buat macam-macam. Tapi kenapa kita tak dapat nak rasa kemanisan setiap perbuatan yang kita lakukan tu? Hati kita tetap jugak tak tenang. Kenapa ye? Sebab dalam hati kita tak ada sifat ikhlas. Mulut cakap ikhlas, hati kata lain. Macam mana tu? Kita tolong orang sebab nak harapkan balasan. Nakkan pujian. Nakkan nama. Kita riak dengan setiap kebaikan yang kita buat. Macam mana hati nak tenang? Bila dapat kejayaan, kita bangga dengan apa yang kita ada. Mula nak menunjuk-nunjuk dekat orang. Sampai lupa siapa sebenarnya yang bagi kejayaan tu dekat kita.

Alangkah tidak malunya kita..., Allah ciptakan kita sebagai khalifah di bumi ni. Kitalah sebaik-baik kejadian yang Allah pernah ciptakan sehinggakan semua makhluk sujud pada bapa kita, Nabi Adam kecuali Iblis Laknatullah. Betapa Allah muliakan kejadian manusia. Tapi, kita sendiri tidak memelihara diri kita. Kita lupa tanggungjawab kita sebagai hamba. Kita lupa kepada yang mencipta diri kita. Bahkan, kita alpa dengan nikmat yang ada. Nabi Muhammad s.a.w, pada saat malaikat ingin mencabut nyawa Baginda, Baginda masih memikirkan umat-umatnya. Ummati! Ummati! Sampai begitu sekali sayang Rasulullah pada kita. Tapi kita....? Kita lupa pada Baginda Rasul. Berat benar lidah kita nak berselawat ke atas baginda.
Macam mana hati kita nak tenang?
Lembutkanlah hati kita. Tundukkan lah diri kita pada Allah. Bersyukur dengan nikmat yang Allah pinjamkan pada kita. Semua itu tidak akan kekal. Bila-bila masa Allah boleh tarik balik semua itu. Ikhlas kan lah hati dalam setiap perkara yang kita buat.

Sesungguhnya, hanya Allah sahaja yang berkuasa menilai keikhlasan hati kita. Insya Allah, kita akan dapat merasai kelazatan halawatul iman itu sendiri. Tenanglah dikau wahai hati...



Disediakan oleh: Cikgu Amirul

Jom Ziarah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...